Monday, August 27, 2012

-- TUTUP --



"Sekarang cuba antum tutup mata dan cuba lihat keindahan alam yang terbentang luas dihadapan antum sekarang ini"

   Ammar yang tertanya-tanya memandang kearah mas'ulnya, begitu juga Hakeem dan Azizi yang berada disebelahnya. Mas'ul mereka membalas pandangan dan menukilkan senyuman manis lalu menyambung kata-kata.

"Ok, jom teruskan, tutup mata antum pandang kedepan dan ana akan menceritakan segala apa yang terbentang dihadapan mata kita sekarang ini."

  Mereka menutup mata lalu cuba membayangkan keindahan alam seperti yang diminta mas'ul. Selama lebih kurang 10 hingga 15 minit mereka berada dalam kegelapan dan mendengar semua yang diceritakan oleh naqib mereka.

  Tidak ada apa yang dapat dilihat melainkan bayangan kegelapan dan hanya dapat membayangkan apa yang diceritakan dalam kotak minda yang terhad pada penglihatannya. Setelah itu mata mereka dibuka. Lalu ditanya.

"Seronokkah antum meihat pemandangan sebentar tadi?" Mas'ul bertanya.

   Tentulah dengan mata yang tertutup dan hanya warna kehitaman yang dapat dilihat tidak ada keseronokan dalam melihat lukisan alam ini. Warna-warna indah itu hanya dapat dibayangkan oleh otak yang mempunyai memori-memori yang terbatas melainkan dengan bantuan penglihatan.

  Mereka dapat membayangkan burung-burung berterbangan tetapi tidak dapat mengetahui burung apakah yang berterbangan, apakah warnanya, bagaimana mereka terbang dan berapa ekor yang berada diangkasa. Apa yang diceritakan seperti alunan helaian-helaian pelepah pokok tamar tidak dapat dilihat akan keindahan alunannya dan ketenangan melihatnya. Semua itu terbatas.

  Dalam keadaan mata yang dibutakan,  hilang kenikmatan dalam merasai keagungan alam ciptaan tuhan yang Maha Agung. Lautan biru, kehijauan daunan dan warna warni bungaan hanya menjadi projeksi dalam bayangan.

"Macam mana seorang buta boleh hidup begini, juga dalam tempoh waktu yang lama" soalan yang terpacul keluar dari Hakeem. Mas'ul hanya tersenyum, dia pasti anak-anak buahnya tahu apa yang ingin disampaikan olehnya lalu ia bertanya. "Ammar, apa yang kamu dapat dari apa yang kita lakukan sebentar tadi?"

  Ammar memandang kearah Hakeem dan Azizi kemudian berpaling kepada mas'ul dan menarik nafas panjang. "Ana rasa kita patut menjadi hamba yang bersyukur" balasnya pendek. "Ada lagi?" mas'ul bertanya. Ammar hanya mengelengkan kepala.

"Kata-kata Ammar itu benar, kita lihat balik apa yang telah kita lalui pada liqo' yang lepas. Kita telah membincangkan ayat ke 23 surah Al-Mulk, dimana Allah berkata; maksudnya" Katakanlah( wahai Muhammad) "Allah yang telah menciptakan kamu(dari tiada kepada ada), dan mengadakan bagi kamu pendengaran dan penglihatan serta hati(untuk kamu bersyukur,tetapi) amatlah sedikit kamu bersyukur."

"Segala ciptaan yang telah Allah lakukan adalah merupakan sebuah tanda, tanda hidayah kepada manusia yang hatinya bersih, jelas dan tahu kemana arah tujunya. Allah menciptakan burung untuk ditadabbur akan ciptaannya itu, untuk kita berfikir siapakah yang telah mengangkat burung itu untuk terbang di ruang udara melainkan Allah SWT yang Maha Esa. Itu tujuan penglihatan kita diciptakan, tadabbur alam ini kerana ia adalah source  kepada hidayah Allah SWT."

   Mas'ul bangun dan menghadap kearah anak-anak buahnya. 3 pasang mata memandang kearahnya. Semua diam, menanti kalam-kalam taujih dari mas'ul mereka.

"Malang sungguh hari ini manusia tidak menggunakan nikmat yang diberikan ini untuk mencari petunjuk Allah, tetapi menggunakannya kejalan yang salah. Contoh praktikal yang boleh kita ambil adalah melihat wanita yang tidak menutup aurat. Perkara yang sangat mudah untuk dilakukan samada di alam maya mahupun dialam sebenar. Jadi bagaimana kita ini, hendak menghindarkan dari melakukan perkara seperti ini?"

"Bersyukurlah kita, kerana mata ini tidak dibutakan lagi, masih lagi mampu melihat lautan yang berada dihadapan kita sekarang ini, lihat disana, masih lagi mampu untuk kita lihat langit biru dan awan-awan diangkasa. Jadikan ia asbab hidayah kepada mereka dan renungi alam ini. Tidak ada yang menciptakan semua ini melainkan Allah SWT."

"Akhirnya, jangan jadikan mata kita ini mata yang penuh dengan difitnah, jadikan mata ini penerang kepada hati yang gelap. Biarpun kita ini ditakdirkan buta, biarlah buta mata tetapi jangan buta hati."

"Dah sekarang jom balik, ana belanja makan shawerma firakh" Mas'ul menamatkan pertemuan mereka pada hari itu. Biarlah perjumpaan itu hanya dalam masa yang singkat tetapi suntikan tarbiyah itu melekat kedalam hati untuk diamalkan dikemudian hari. Lalu mereka bergerak pulang dengan harapan mereka memperoleh sesuatu pada hari itu.








2 comments:

Nawfal ahmad said...

nak shawerma lahma. :)

Abu Nafisah Putri said...

meh datang alex dulu :)