Monday, September 19, 2011

-- JANJI KITA --

   Sungguh nyaman apabila dapat kita duduk bersama-sama menikmati angin petang yang bertiup lembut melepasi celahan-celahan daunan hijau dibawah pokok yang rendang ini. Awan putih dilangit bergerak perlahan melintasi tempat ini.

   Padang luas yang dihiasi kehijauan tumbuh-tumbuhan menambahkan rasa senang dan tenang dalam hati. Kami memandang kearah wajah masing-masing dengan senyuman terukir di bibir kami.

   Tidak sesekali akan aku lupa saat-saat ini, ini merupakan antara detik-detik yang paling indah dalam hidup aku. Dapat bersama menikmati keindahan dan ketenangan alam bersama seorang yang bergelar sahabat.

  " Weh, syukran sebab kotakan janji kau, walaupun aku dah pergi tapi kau sanggup juga datang kesini. Terharu aku." Dia berkata sambil tersengih gembira.

  " Alah, kata sahabat baik takkan aku nak lupakan sahaja semua tu. Mana boleh, janji mesti ditepati, kalau tidak dikatakan munafik nanti. " Aku tersenyum kepadanya.

   Bukan senang untuk memperoleh sahabat sebaiknya. Makan dan minumku semasa kecil dahulu, terjun kedalam sungai. Bermain di sawah padi semuanya bersama. Malahan jika berpeluang aku selalu meminta izin untuk tidur dirumahnya.

  Sejak dahulu lagi dia yang memberi semangat kepada aku, tatkala aku ada masalah dialah yang membantu ku. Begitu juga sebaliknya. Kami saling bantu membantu antara satu sama lain. Kami begitu rapat ibarat aur dengan tebing.

   Aku bersandar ditepi pokok, lalu mendongak kepala kelangit, bebola mataku mengikuti pergerakan awan satu persatu. Tatkala aku khusyuk melihat kejadian tuhan. Sepasang tangan menyentuh bahuku.

  " Apa yang dimenungkan kamu sorang-sorang disini " sapa orang itu.

  " Oh mak rupanya, ni haa Anas tengah berborak dengan... " lalu kutoleh kesebelah kiriku. Aku pelik kerana aku tidak nampak kelibat Hadi di sekelilingku. Aku toleh kekiri dan kekanan, bangun dan mencari dibelakang pokok rendang itu. Tiada. Kemana hadi pergi? Bukankah tadi dia bersamaku?

 " Kamu mencari siapa pula ni Anas, ada orang ke bersama dengan kamu tadi. Mak rasa kamu berseorangan sahaja tadi" ujar mak.

  " Tadi anas baru sahaja berborak dengan Hadi, kemana pula dia pergi? " katanya.

  " Astaghfirullah, bukankah Hadi dah 'pergi' meninggalkan kita; meninggalkan dunia ini."

   Aku terdiam seketika, memandang wajah sugul emak yang kelihatn sedih. Dari raut wajahnya terpancar kerisauan. Aku bingung seketika. Sekali lagi aku mendongak kelangit, mencari jawapan di celah-celah kecelaruan yang hadir pada ketika ini.

   Ya, baru aku tersedar dari lamunanku. Memang benar hadi telah pergi, dalam usia yang muda dia pergi meninggalkan aku, meninggalkan janji yang pernah dibuat bersama pada satu masa dahulu. Memori-memori silam kembali bermain difikiranku. Disini dan ditempat ini juga kami bertemu.

 " Anas, kau nak jadi apa bila dah besar nanti? Hadi bertanyakan soalan kepadaku.


 " Aku nak ikut jejak langkah arwah abang aku. Aku nak pergi Mesir kalau ada peluang " jawabku.


 " Waaah, jauhnya kau nak pergi. Kiranya kau nak jadi dokter la ni. " 


  Esok aku akan berpindah ke Jordan, mengikuti bapaku yang mahu menyambung pelajarannya disana. Berat hatiku untuk meninggalkan sahabatku yang seorang ini. Aku risau jika aku tidak dapat berjumpa dengannya lagi.


   Aku risau jika aku tidak akan bertemu dengan sahabat sebaiknya lagi. 


 " Kenapa kau ni Anas, muka macam sambal tempoyak je. Sedih semacam je ni. " Hadi bersuara.


   Soalan yang bagiku tidak perlu ditanya lagi. Apakah dia tidak sedih dengan perpisahan ini. Boleh pula ditanyanya aku akan soalan sebegitu. Geram pula dibuatnya aku. Aku lantas menjawab.


  " Kau ni Hadi, mana taknya muka cam tempoyak, macam belacan. Kau dahla satu-satunya kawan baik aku, sahabat aku. Sedih kot nak tinggalkan kau " aku berkata.


  Mendengar aku berkata begitu Hadi tergelak. Dia ketawa tidak henti dan aku pula menahan geram dalam hati. Tetapi aku tahu,, bukan sengaja dia lakukan begitu. Mungkin ini menjadi gelak tawa kami yang terakhir bersama.


   Gelak tawa bersama dibawah pokok rendang ini. Pohon yang menjadi saksi persahabatan kami yang telah terjalin selama ini. Sebuah perssahabatan yang suci, tiada perasaan kurang senang diantara kami. Segalanya kami berkongsi disini.


   Usai bergelak ketawa, Hadi menghulurkan jari keliingkingnya. Aku memandang matanya, kelihatan sinaran matanya yang juga memandangku dengan penuh ketulusan.


  "Apa ni?" Aku bertanya.


  " Jom kita berjanji, lepas kita dah tamat belajar semua. Kita berjumpa semula ditempat ini. Pada tarikh ini 19 September nanti. boleh? " Hadi menjawab sambil bertanya akan pendapatku.


   Aku memandangnya dan menguntumkan senyuman lalu menyilang jari kelingking kepunyaannya dan juga diriku. Inilah kisahku pada 10 tahun yang lalu.


   Entah kenapa setiap kali aku memikirkan sesuatu aku akan pandang kelangit. Mungkin dengan melakukannya aku dapat menenangkan jiwa dan perasaanku. Hadi juga suka menikmati keindahan yang ada pada langit, begitu juga aku.

    Hari ini 19 September 2009. Aku berada disini, ingin mengotakan janjiku kepadanya. Aku berharap dia tahu walaupun sudah berada 'disana'.

   Terima kasih sahabatku.






*Diadaptasi dari kisah yang tak tahu ada kebenarannya ataupun tidak.
*Nama watak dipilih mengikut suka hati penulis. Kalu terkena jangan marah ea.
*Dah lamo den tak menulis. Kawan den si Hisyam ni ha sibuk je suruh update.
*Tulisan ni suka-suka sahaja eh, walauapapun janji dengan atuk, nenek, mak ,bapak, kawan-kawan, MARA dan rakyat malaysia jangan dilupo.
*PESANAN den, jangan dilupo janji kito eh.

2 comments:

hisyam said...

Akhirnya..
Kisah kat atas ingatkan den tentang janji masa sekolah rendah dulu,huhu sebijik cam cter kat atas..
Siap tulis atas kertas kaler lagi..
Tima kasih ingatkan den balik!

Indra Putra Bin Asrar said...

hisyam; samo2 eh