Thursday, June 16, 2011

MATA HATIKU-PART 1

"Mak, ayah doakan Iman ya. Doakan yang terbaik untuk Iman disana nanti. Semoga dengan penghijrahan Iman dapat membantu keluarga kita sedikit sebanyak" ujar Iman sambil menyalami kedua orang tuanya.

"InsyaAllah mak doakan Iman sentiasa berada dibawah perlindungan rahmat Allah SWT. Jangan sesekali lupa akan Dia, tak kira dimana kamu berada" emaknya berkata sambil air mata mengalir di celahan wajahnya.

    Selesai bersalaman Iman mengorak langkah kearah kereta sewa bewarna hitam berjalur kuning yang sedang menunggunya tidak jauh dari situ. Pemergiannya diiringi dengan airmata kedua orang tuanya. Yang hanya mengharapkan yang terbaik darinya. 

   Tok Imam Surau datang dari arah kereta sewa tersebut sambil diiringi beberapa orang kampung yang ingin menemuinya. Mereka bersalaman dan berpelukan dan ada yang berkaca matanya. Ingin dijatuhkan titisan air mata itu tetapi tetap gagah ditahannya.

"Lepas kamu pergi ni, tiada lagilah yang dapat menggantikan saya untuk jadi Imam." gurau Tok Imam.

   Tetapi gurauan itu ada benarnya. Iman seorang yang dikenali di kampung ini. Tidak ada seorang pun pemuda yang mempunyai sikap sepertinya, yang baik budi pekertinya, baik akhlaknya dan seorang tahfiz sepertinya.

   Selesai berbual dia meminta izin untuk pergi. Sudah lama kereta sewa itu menunggunya. Sudah berpeluh kepanasan pakcik yang membawa kereta tersebut. Berat kaki untuk melangkah masuk kedalam kereta. Kaki tidak mahu tetapi hati mendesak ya.

   Lalu kereta itu meluncur laju meninggalkan mereka dibelakang. Kelibat kereta dinaiki hilang sedikit demi sedikit pabila dipandang dari rumahnya. Di dalam kereta, Iman merenung jauh menantikan nasib yang bakal ditempuhinya. Menantikan qada' qadar Allah yang telah ditetapkan untuknya. Kisah hidupnya kini bermula.

2 comments:

shazwansuhiman said...

salam. wah penulis muda.! teruskan

Indra Putra Bin Asrar said...

Waa'laikumussalam..ait wan...nk perli cakapla...tape2...pasni wat cite pasal ko plak...:D